5. BANJIR UANG


Banjir uang yang satu ini bukan sekedar permainan kata, bukan rekayasa yang penuh tipu-daya. Tapi, banjir uang dalam arti yang sesungguhnya. Banjir uang dari hulu sampai ke hilir …

Rumus :
1. Ubah cara pandang terhadap bilangan. Jika selama ini institusi pendidikan menggunakan Sistem Bilangan Hindu Arab yang berbasis seribu atau sepuluh pangkat tiga, maka mundurkan selangkah, gunakan basis seratus.

Dengan menggunakan basis seratus atau sepuluh pangkat dua, maka yang dimaksud dengan ribu adalah sepuluh pangkat empat, yang dimaksud dengan juta adalah sepuluh pangkat delapan, yang dimaksud dengan miliar adalah sepuluh pangkat dua belas, dan yang dimaksud dengan triliun adalah sepuluh pangkat enam belas. Sebut saja, bilangan-bilangan tersebut adalah (bagian dari) Sistem Bilangan Peralihan.

Sistem Bilangan Peralihan ini hanya berlaku selama sembilan tahun. Agar tidak bingung, masa sembilan tahun tersebut disebut Masa Transisi.

2. Tarik Sistem Bilangan Peralihan ke dalam uang (baca : rupiah). Caranya, revisi bilangan yang ada pada mata uang. Rp 1000 menjadi Sepuluh Ratus Rupiah; Rp 5000 menjadi Lima Puluh Ratus Rupiah; Rp 10000 menjadi Seribu Rupiah; Rp 20000 menjadi Dua Ribu Rupiah; Rp 50000 menjadi Lima Ribu Rupiah,; dan Rp 100000 menjadi Sepuluh Ribu Rupiah.

3. Hak dan kewajiban negara ada pada bilangannya, hak dan kewajuban rakyat ada pada lambang bilangannya.

4. Selama Masa Transisi, regenerasi kepemimpinan dilakukan secara senioritas. Oleh karena itu, tidak ada hajat nasional, apapun namanya. Itu, artinya Wajib Belajar Bela Negara. Dan, hal yang satu ini hanya bisa dimulai dari baris paling depan.

5. Selama Masa Transisi, tidak ada kenaikan gaji bagi PNS /TNI /POLRI dan bagi para pejabat negara. Sebab, Masa Transisi adalah masa untuk mengembalikan “nol-nol uang mereka yang tertinggal dalam lumbung uang negara”. Dengan menggunakan parameter tertentu, hak “nol-nol uang” mereka akan dikembalikan secara utuh karena menggunakan jasa bank.

6. Rekrutmen PNS /TNI /POLRI dilakukan sesuai kebutuhan dan atas usulan lembaga yang bersangkutan. Misal, guru diusulkan oleh sekolah; Dokter diusulkan oleh rumah sakit,

7. Senering yang mengakhiri banjir uang menggunakan koefisien 1 : 10000.
Artinya, RP 10000 uang Masa Transisi menjadi Rp 1,- uang baru; Rp 100 uang Masa Transisi menjadi 100 ketip uang baru; Rp 1,- uang Masa Transisi menjadi 1 sen uang baru. Dengan kata lain, Rp 1,- = 100 ketip = 10000 sen.

8. Dengan berakhirnya banjir uang yang ditandai dengan senering, lahirlah SISTEM BILANGAN INDONESIA, yaitu :
satu = sepuluh pangkat nol
puluh = sepuluh pangkat satu
ratus = sepuluh pangkat dua
ribu = sepuluh pangkat empat
laksa = sepuluh pangkat delapan
keti = sepuluh pangkat enam belas
juta = sepuluh pangkat tiga puluh dua
miliar = sepuluh pangkat empat puluh delapan
NOTO = sepuluh pangkat enam puluh empat
triliun = sepuluh pangkat sembilan puluh enam
INDONESIA = sepuluh pangkat seratus dua puluh delapan.

9. Dengan lahirnya SISTEM BILANGAN INDONESIA maka negara Bangsa Manusia Indonesia ini tidak lagi menjadi konsumen bilangan, tetapi menjadi produsen bilangan. Oleh karena itu, negara sebagai ‘makhluk abstrak” menguasai yang abstrak yaitu bilangan uang. Sedangkan rakyat sebagai “makhluk konkrit” menguasai yang konkrit yaitu lambang bilangan uang.

Pertanyaanya, sudah siap lahir batinkah bangsa ini untuk menghadapi perubahan? Jika benar-benar siap, maka persiapkan energi untuk menghitung uang yang akan datang membanjiri rumah para pembaca. Jangan sampai semlengeren melihatnya.

Dipublikasi di Noto Uang | Tag , , , , ,

36. Bagaimana Prosentase Pembagian Pendapatan dari Barang Temuan?


Jawaban :
20 % dari barang temuan (tambang, misalnya) untuk membayar zakat maal. Nah, 20 % tersebut lalu dipandang sebagai 100 % oleh Baitul Maal. Setelah dikalkulasi, akhirnya didapat prosentase pembagian pendapatan dari sektor zakat maal sebagai berikut :
1. Negara : 20 %
2. Bagian : 16 %
3. Wilayah : 12,8 %
4. Provinsi : 10,24 %
5. Karesidenan : 8,192 %
6. Kabupaten : 6,5536 %
7. Kota : 5, 24288 %
8. Kawedanan : 4,194304 %
9. Kecamatan : 3,3554432 %
10. Desa : 2,68435456 %
11. Kelurahan : 2,14748364 %
Sisa : 8,58993456 % masuk ke Kas Negara sebagai pendapatan dari sektor agama.
Tentang urusan mau dibagaimanakan dana yang terkumpul, itu sudah merupakan urusan para Imam.
Cerita ini akan muncul usai masa transisi (yang lamanya 9 tahun),

Moga Sang Nata tidak salah dalam menghitung …

Dipublikasi di Tanya Jawab | Tag , , ,

138. SITI MASITAH


138. SITI MASITAH

Kramagung :
Matahari telah sepenggalah tingginya. Roda kehidupan mulai menggeliat bangun. Para budak belian kembali bekerja, sementara tuan-tuan mereka mengayunkan cemetinya jika pekerjaan mereka lambat, atau tidak berkenan di hatinya. Jerit kesakitan terdengar menyayat di kejauhan sana …
Sementara itu, putri Firaun bersama kawan-kawannya asyik menghibur diri. Mereka menyanyi dan menari bersama. Tak ada rasa sedih di hati mereka. Tak ada rasa sedih terpancar di wajah mereka … Masa perbudakan mencapai puncaknya …

Adegan 1
(Putri Firaun keluar bersama kawan-kawannya. Mereka menari bersama)
Puteri : Cukup …, aku lelah

Najwa : Kita istirahat sejenak, Tuan Puteri

Fulani : Iya. … aku juga lelah …
Danila : Pelayan, ambilkan buah untuk Tuan Puteri …!

(Pelayan keluar membawa nampan berisi buah. Ia menghampiri putri. Kemudian, puteri mengambil siiris, teman-teman putri melakukan hal yang sama. Pelayan masuk)

Puteri : Hmm, segaaaar …

Semua : Benar, Tuan Puteri

Fulani : Ini dipetik dari kebun istana lho …
Najwa : Oya? Wow, kita bakal sering makan buah seperti ini

Puteri : Cepat makannya …, kita segera mandi …

Danila : Siiip … Ayo, kawan-kawan … Kita temani Tuan Puteri ke kolam pemandian …
(Semua mengikuti puteri masuk. Siti Masitah dan Halimah keluar. Siti Masitah menyiapkan pakaian, Halimah membersihkan bunga-bunga di meja) Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Drama | Tag , , ,

37. Keadilan yang tertinggi adalah ketidakadilan yang tertinggi pula, bagaimana maksudnya?


Jawaban
Misalkan :
Keadilan tertinggi = (a)
Ketidakadilan tertinggi = (b)
Pada sebuah titik, (a) dan (b) bertemu. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Tanya Jawab | Tag , , , , ,

Natarisme


Natarisme
Natarisme adalah paham pembagian lahan kehidupan berdasarkan kecenderungan ‘warna’ kehidupan seseorang … Hak Tuhan untuk Tuhan, hak tuan untuk tuan, hak pelayan untuk pelayan … Kewajiban Tuhan untuk Tuhan, kewajiban tuan untuk tuan, kewajiban pelayan untuk pelayan …Hak Tuhan memberi rezeki, kewajiban Tuhan membagi rezeki … Hak tuan memberi penghasilan, kewajiban tuan membagi penghasilan … Hak pelayan mencari rezeki untuk mendapatkan penghasilan, kewajiban pelayan menunaikan kewajiban seperti maunya Tuhan sesuai yang tuan ajarkan …

Dipublikasi di Menjitak Bintang | Tag , , ,

37. Apakah ciri-ciri demokrasi bermartabat?


Jawaban
Ciri demokrasi bermartabat :
1. Emansipatif, maksudnya ‘semua’ terlibat; 2. Berkelanjutan, maksudnya –sederhananya– jika si bapak telah sampai di titik F maka si anak melanjutkan perjalanan ke titik G; 3. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Tanya Jawab | Tag , ,

Reformasi Pangkat


Supaya TIDAK BERAT memikulnya maka pangkat Pegawai NegerI (Sipil /Militer) pun perlu dibenahi. Seperti biasa, jika tidak ada peraturannya, ya buatkan … Pangkat tertinggi pada level :
1. Kelurahan : II /b Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Menjitak Bintang | Tag , ,

36. Perlukah restorasi macam MEIJI Jepang atau Cultural revolution di China utk membasmi korupsi di indo?


Jawabannya, YA. Namun, bukan revolusi yang berdarah-darah … bukan, bukan itu. Revolusi semacam itu sudah dikerjakan oleh para pendahulu negara ini. Mereka sudah mengorbankan semuanya, dari harta, air mata, kehormatan, darah, dan nyawa mereka. Kekurangan revolusi mereka hanya fulus … Revolusi tanpa fulus = memble. Baca lebih lanjut

Dipublikasi di Tanya Jawab | Tag , , , , , , , , ,